Tiga Provinsi yang Jadi Model Wisata Halal di Indonesia Adalah Aceh, Sumbar dan NTB


Jakarta – Direktur Promosi Pariwisata Dalam Negeri Kementerian Pariwisata Tazbir mengatakan provinsi lain juga dapat menyediakan layanan wisata halal. Pasalnya, layanan halal dapat menjadi salah satu nilai tambah untuk memberi jaminan kepada wisatawan.

“Banyak negara yang mulai menawarkan wisata halal. Agen travel dari Cina, misalnya, berani menjual wisata halal dengan destinasi dan hotel yang menyediakan layanan halal,” ujarnya seperti dikutip GoNews.co dari Bisnis.com, Minggu (1/1/2017).

Tazbir menjelaskan, untuk mendorong pertumbuhan wisata halal di Tanah Air butuh kerja sama semua pelaku pariwisata. Tantangan utama saat ini ialah menyamakan persepsi pelaku usaha untuk mulai menggarap wisata halal.

“Tantangan kami ialah menyamakan persepsi pelaku industri pariwisata perihal wisata halal ini,” ujar sekretaris tim kelompok kerja percepatan wisata halal itu.

Adapun Global Muslim Travel Index (GMTI) 2016 menyebutkan pasar wisata halal dunia tumbuh sangat cepat. Pada 2015, GMTI mencatat terdapat 117 juta wisatawan muslim. Jumlah wisatawan muslim diproyeksikan mencapai 168 juta pada 2020 dengan pengeluaran para wisatawan muslim mencapai US$ 200 miliar.

Laporan yang sama menempatkan Indonesia pada posisi keempat sebagai negara keempat tujuan favorit wisatawan asal negara anggota Organization of Islamic Cooperation (OIC). Posisi Indonesia itu meningkat pada 2015 yang berada di posisi keenam. Posisi puncak masih ditempati oleh Negeri Jiran, Malaysia.