English Version!Travel and Tourist Information Sumatera Barat

diBonjol Pasaman Ada Lima Kesenian Tradisional Yang Tetap Terjaga Pada Pandemi COVID-19

Lima kesenian tradisional masih terjaga dan bertahan pada masa pendemi COVID-19 di Kecamatan Bonjol, Kabupaten Pasaman, Sumatera Barat, yang dilakukan oleh para remaja hingga kaum dewasa untuk acara hari besar nasional serta acara adat di daerah itu.

“Lima kesenian tradisional yang masih bertahan serta terjaga di Kecamatan Bonjol, yakni Randai, Ronggeng, Simuntu, Lukah Gilo dan Dikie Pano,” kata Camat Bonjol, Afnita di Lubuk Sikaping, Senin.

Selain itu pandemi COVID-19, kelima kesenian tradisisonal itu sudah jarang ditampilkan kemasyarakat disebabkan kondisi tidak boleh berkerumun karena antisipasi penyebaran COVID-19.

Sementara itu sebelum pandemi COVID-19 melanda di Kabupaten Pasaman biasanya kelima kesenian tradisional ini selalu di tampilkan di hari besar nasional maupun acara adat setempat.

Dengan salah satunya Simuntu biasanya ada saat perayaan Hari Ulang Tahun (HUT) Republik Indonesia (RI), acara titik kulminasi Bonjol, pesta Nagari dan lainnya, Simuntu beranggotakan empat orang, dimana badan mereka berisikan daun pisang yang telah dikeringkan dari kepala hingga kaki.

Afnita menjelaskan kelima kesenian tradisional ini masing-masing memiliki nama kelompok dan memiliki anggota yang dimainkan oleh para pemuda hingga kaum dewasa.

Sejarahnya sudah ada pada zaman perang Padri atau zaman Belanda, gunanya untuk mengelabui musuh atau lawan.

Afnita menambahkan selain itu ada Lukah Gilo sudah ada zaman dahulu. Lukah Gilo ini seperti sangkar burung nantinya dipegang bersama-sama oleh pemainya dan satu pawangnya dengan berjumlah lima orang selanjutnya sangkar burung tersebut dilepaskan dan bergerak sendiri tanpa dipegang.

“Semoga kelima kesenian tradisional tersebut dapat terus terjaga kelestariannya serta dikembangkan oleh generasi muda di Kecamatan Bonjol,” harapnya dilansir dari antarasumbar.com.