English Version!Travel and Tourist Information Sumatera Barat

Rasakan Sensasi Berenang Bareng Ikan Larangan diLubuak Landua Barat

Berbagai macam wisata di kala liburan, memang banyak di gemari untuk di kunjungi, untuk melepas kepenatan setelah bersekolah, bekerja, dan sebagainya. Salah satunya Zuama, remaja asal Jambi yang menyempatkan diri, untuk datang ke wisata Religius Lubuak Landua Pasaman Barat.

Begini, sebelum kita mendengar cerita bagaimana ia bisa sampai kewisata Religius Lubuak Landua atau di sebut juga Lubuk Landur Pasaman Barat ini, ada baiknya untuk baca ulasan sejarah berikut ya.

Lubuak Landua merupakan salah satu jorong di Nagari Aur Kuning Kabupaten Pasaman Barat, Sumatera Barat. Berjarak 10 kilometer dari Kota Simpang Empat, atau lebih kurang 4 jam perjalanan dari Kota Padang.

Lubuak Landau terletak di kaki Gunung Pasaman, sebuah desa yang asri dan berhawa sejuk, karena me­miliki ketinggian 300 meter di permukaan laut.

Boleh jadi ceritanya pada ta­hun 1852 Masehi, di di­rikanlah Surau (Masjid) oleh Buya Lubuak Landua Pertama, yang bernama Tuanku Kha­lifah Sutan Saidina Syech Basyir, atau di kenal oleh ma­sya­rakat ‘Syeh Basyir’ mengutip dari Haluan.com.

Didalam masa kepemim­pi­nan beliaulah, di mulainya Ikan larangan di sungai surau Lubuak Landua.

Lubuk Larangan Lubuk Landua
Salah satu alasan objek wisata Lu­buak Landua ini ramai di­ kunjungi, karena ke elokan ikan larangan yang berada di sungai Batang Luan, yang mengalir di tepi surau Lu­buak Landua.

Demikian, seperti itulah kiranya gambaran sejarah dari tempat wisata religius ini.

“Saya kesini untuk mengunjungi serta lebaran bareng orang tua, kebetulan sedang bekerja di daerah sini. Kita kan sekolahnya juga daring, sebelum adanya larangan mudik saya sudah berangkat ke sini. Jadi sudah isolasi mandiri juga, makanya sekarang bisa jalan-jalan,” ujarnya.

Wisata Religius Lubuak Landua Pasaman Barat
Kemudian Ia juga menyampaikan tentang bagaimana perasaannya, yang bisa berada di tempat itu bersama keluarganya.

“Senang bisa ke sini, tempatnya bagus. Ini kan juga wisata Religius, jadi bisa sekalian berdoa untuk keselamatan dan kesehatan,” kata Siswi SMA salah satu Kota Jambi ini.

Selain itu, Ia juga bisa merasakan sensasi berenang dan memberi makan ikan larangan yang ada di sana.

“Ikannya besar-besar, awalnya takut buat berenang. Tapi liat orang lain gak kenapa-kenapa, jadi ikutan. Ternyata ikannya emang gak gigit, seru banget. Ini hal baru sih buat saya,” ungkapnya.

Buat yang masih penasaran dengan wisata ini, atau sedang melintasi wilayah Pasaman Barat, tempat ini bisa jadi rekomendasi juga buat di kunjungi ya.